Friday, 25 January 2019

Teknik Mengajar Anak Menulis

Teks: Mazlina binti Omar

Dalam kelas coaching ibu bapa Pakej Lengkap Belajar Di Rumah Tahun 2, ada ibu bapa bertanya, “Bagaimana membantu anak menulis dengan kemas?”
Ina kongsikan sedikit panduan seperti di bawah,
Lihat cara anak memegang pensel.
Jika ibu bapa mendapati ada kelainan dari segi cara anak memegang pensel maka, ajarkan cara memegang yang betul. Cara terbaik memegang pensel adalah dengan menggunakan tiga jari iaitu, ibu jari, jari telunjuk dan jari hantu. Lihat gambar berikut.



Berbekas atau imprint/ stamp
Jika ibu bapa mendapati terdapat kesan imprint sama ada pada meja tulis atau muka surat yang berikutnya selepas menulis, ini bermakna anak terlalu memegang pensel dengan begitu kuat. Menulis dengan begitu kuat merupakan kaedah yang boleh menyebabkan anak kita cepat letih bukan sahaja pada pergelangan tangan, malah pada bahunya. Dulu, anak Ina, Hatim Hayyan juga begini gaya menulisnya. Konsentrasi Hatim sering terganggu, sebagai contoh, Hatim hanya mampu menulis karangan  sekadar 3 perenggan. Ini kerana dia sudah penat. Apabila fizikal penat maka otak juga sudah tidak mampu berfikir dengan baik. Bayangkan, ketika Ina mengesan masalah tersebut, Hatim berumur 12 tahun iaitu, dia berada dalam tahun 6. Haaa, bayangkan agak mengambil masa juga Ina nak perbetulkan kaedah yang memenatkan dirinya. 
Jika ini berlaku kepada anak ibu bapa sekalian, Ina cadangkan, ibu bapa melakukan demontrasi kepada anak iaitu, satu kaedah menulis yang memberikan imprint manakala satu lagi kaedah tidak menghasilkan imprint. Ibu bapa mesti tunjukkan perbezaan 2 kaedah yang Ina nyatakan tadi. Semasa terapi, sentiasa sematkan dalam minda anak kita bahawa menulis tidak memenat dan membebankan. Menulis juga merupakan sesuatu aktiviti yang santai atau relax. Rangsang mereka menulis dengan tidak memberi pressure pada bahu atau pergelangan tangan, hanya melibatkan jari-jemari sahaja. 
Rangsang kemahiran motor
Mak-mak perasan atau tidak, ada sesetengah tadika dan prasekolah yang melakukan aktiviti seperti mengoyak kertas, menguli doh, menggunting, memasukkan syiling ke dalam tabung dan sebagainya. Sebenarnya jika anak kita masih bermasalah dalam menulis, kita perlu merangsang aktiviti menguatkan motor halus anak kita. Ini penting kerana kita perlu menguatkan hand muscles.
Perlu fokus satu-satu
Ada ibu bapa yang suka melakukan 2-in-1 tasks iaitu, mereka suka mencampur adukkan terapi menulis dan terapi mengeja. Sebagai contohnya, jangan kita menegur kesalahan ejaan semasa kita melatih anak kita menulis. Ina menggalakkan ibu bapa mengasingkan sesi terapi menulis dan sesi terapi mengeja perkataan. Boleh, ya?
Setakat ini dulu perkongsian Ina, nanti Ina sambung tip seterusnya, ya. Jom Solat Zuhur. 


1 comment: